Kamis, 29 Juli 2010

Kurangnya Kesadaran Masyarakat Dalam Memilah Acara TV



Acara reguler televisi termasuk acara hiburan di bulan ramadhan, dianggap hanya menyajikan acara hiburan konyol yang membuat masyarakat penonton semakin bodoh.

"Dengan tayangan seperti itu, masyarakat penonton menjadi terbiasa mengapresiasi cerita, adegan, gerakan dan dialog vulgar yang murahan,"  Prof Dr Edy Suandi Hamid MEc kepada wartawan di Yogyakarta

Menurut dia, dengan tayangan itu pula tampak nyata para kapitalis media memanfaatkan kelemahan bangsa ini yang sebagian besar masih mudah dibodohi dan diajak tertawa dengan acara banyolan (semacam hiburan lawak), kuis serta sinetron yang jauh dari upaya memberi pencerahan.

Kata Edy, sebagian besar pemirsa televisi masih mudah diajak kompromi dan larut dalam tayangan vulgar. Bahkan terkadang irasional yang dieksploitasi produser yang mengkomoditaskan apapun yang dapat memberi keuntungan, termasuk dalam momentum bulan Ramadhan, tanpa melihat makna sebagai bulan suci umat Islam.

"Bagi produser, acara yang dikedepankan tersebut lebih pada acara hiburan yang dapat menarik banyak penonton, yang akhirnya bertujuan untuk menarik banyak iklan," katanya.

Karena itu, menurut dia, perlu gerakan penyadaran di kalangan masyarakat dan di pihak pemegang otoritas yang terkait dengan dunia penyiaran serta pihak lain yang peduli pada acara televisi, untuk melakukan langkah persuasif mengajak para pelaku industri televisi agar lebih selektif dalam menyajikan acara yang menghibur, informatif dan mencerahkan.


http://www.kapanlagi.com/

Temukan semuanya tentang Pasang Iklan, bisnis, Iklan Baris, iklan gratis

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar