Selasa, 27 Juli 2010

Poles Marmer - Cara Tradisional Dengan Tangan

Empat puluh tahun yang lalu ketika saya memulai karir saya semua poles marmer tepi dilakukan dengan tangan. Hari ini pekerjaan seperti itu dilakukan sepenuhnya oleh mesin tapi masih ada situasi di mana polishing tangan akan menjadi keahlian yang berguna untuk mengetahui.

polishing tepi tradisional dianggap sebagai perdagangan semi-terampil terpisah. Pemoles ini menghabiskan seluruh mereka menggosok ratusan hari kerja dari ujung kaki marmer dan akan mengembangkan kelainan bentuk fisik yang aneh, melotot otot bahu dan ibu jari yang akan melengkung kembali dan menyentuh pergelangan tangan mereka sendiri yang paling umum!

Proses ini akan mulai sekali ujung-ujungnya akan dipoles telah diidentifikasi, area besar slabs marmer, misalnya pada bangunan komersial kelongsong akan diletakkan di bangku-bangku yang besar dan pola yang cocok. Tepi terbuka yang dibutuhkan polishing mungkin ratusan kaki, akan diidentifikasi dan ditandai.

Satu per satu setiap kali slab akan disandarkan tegak terhadap bangku dengan tepi yang akan paling atas dipoles. Hanya untuk tangan akan menjadi ember air, spons dan lap kain.

Pekerjaan itu dilakukan dengan berbagai nilai blok batu carborrundum dan untuk memulai akan menjadi batu 60 atau 80 grit kasar. Ini akan menjadi tahap terpanjang dari bekerja sebagai tepi marmer akan cukup mendalam 'menandai roda' yang ditinggalkan oleh berlian melihat pisau dari pemotongan. batu itu akan dicelupkan ke dalam air dan kemudian digosok merata atas dan bawah ujung lempengan selalu menjaga tekanan berat dan mantap di. Sudut kasar dari marmer juga akan terhapus untuk menciptakan sudut flat kecil disebut arris.

Sesekali marmer itu harus dikeringkan untuk memeriksa kemajuan, ini dicapai dengan berputar-putar pada kain di udara di atas pekerjaan. Ini masih merupakan cara terbaik pengeringan daerah besar batu basah by the way!

Setelah semua tanda roda dan goresan dalam lain dihilangkan dengan grit 60 ia akan pindah ke batu kedua, kali ini grit 120, hanya sedikit lebih halus dari batu sebelumnya. batu ini akan digunakan sampai semua goresan dari grit sebelumnya telah benar-benar dihapus dan diganti dengan lapisan baru dari goresan yang lebih halus.

Poles marmer sebenarnya proses memakai bawah permukaan dengan lebih halus dan lebih halus sampai goresan goresan tidak lagi terlihat dengan mata telanjang!

Proses ini terus melalui setidaknya enam berbeda abrasive grit ke suatu grit 500 atau 600. Batu terakhir yang digunakan adalah sebuah blok yang sangat bagus yang dibuat oleh Pemoles diri dari debu carborundum ultra halus dan lem marmer, dan anehnya disebut ular!

Pada titik ini permukaan marmer masih belum sangat halus. Ini baru saja selesai mengasah sangat halus. Tahap terakhir adalah dicapai dengan blok keras dari merasa dan campuran bubuk berbagai memoles, bubuk dempul yang paling sering digunakan adalah, serbuk batu apung dan asam oksalat. Salah satu atau semua akan digunakan basah atau hanya lembab untuk memberikan polesan akhir.

Keuntungan yang paling jelas dari polishing tangan adalah bahwa proses ini tidak menciptakan awan debu, sebagaimana pekerjaan dilaksanakan basah, ini berarti bahwa tidak seperti polishing mesin kering, ada sedikit risiko kesehatan serius pada Pemoles. Kualitas cat selesai juga lebih unggul daripada mesin polishing meninggalkan cat yang lebih tinggi, arrises lebih kecil dan permukaan yang datar.

Namun, polishing tangan adalah serius proses lambat dan sulit. Mesin polishing tepi jauh lebih cepat, dan dalam tiga atau empat tahun munculnya mesin polishing tepi seni memoles marmer tangan semua menghilang.

Temukan semuanya tentang Pasang Iklan, bisnis, Iklan Baris, iklan gratis

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar