Senin, 23 Agustus 2010

Pakaian Tradisional Muslimah

Menurut beasiswa Islam memiliki makna yang lebih luas dari kesederhanaan, privasi dan moralitas. Ini berarti tirai dalam bahasa Arab dan definisi meta-fisik 'al-hijab "adalah tabir yang memisahkan laki-laki atau dunia dari Allah. Hijabs telah menjadi bagian penting dalam tradisi Islam sejak tahun 1970-an. Pendapat tentang bagaimana pakaian yang harus dikenakan bervariasi dari orang ke orang dalam iman Islam.

Di dalam Alquran jilbab tidak disebut sebagai sebuah artikel dari pakaian Islam bagi perempuan atau laki-laki, bukan sebagai tirai rohani itu menyediakan pemakai dengan privasi. Alquran memerintahkan Muslim laki-laki untuk berbicara dengan para istri Muhammad hanya di belakang jilbab. Masalah kesederhanaan dalam Al-Qur'an berlaku untuk laki-laki dan menatap perempuan, gaits, pakaian dan alat kelamin. Wanita diharapkan untuk memakai jilbabs (cloak) di depan umum untuk mencegah mereka dari bahaya. perempuan muslim diwajibkan untuk mengenakan jilbab di depan setiap orang yang mereka secara teoritis bisa menikah. Oleh karena itu tidak harus dipakai di depan ayah, saudara, kakek, paman atau anak-anak muda. Hal ini juga tidak diwajibkan untuk mengenakan pakaian di depan wanita lain Muslim.

kesopanan Islam adalah unik ditafsirkan oleh masing-masing individu berlatih tergantung pada keyakinan mereka yang spesifik. Beberapa wanita memakai pakaian tubuh penuh hanya menyisakan mata mereka terlihat; sedangkan yang lain hanya merasa perlu untuk menutupi rambut mereka dan belahan dada.

Aturan penyembunyian umumnya santai untuk wanita tua. Hal ini sering dilihat bahwa mereka adalah masa lalu prospek perkawinan dan karena itu dapat menyisihkan pakaian luar mereka. Namun, mereka masih tidak boleh membuat tampilan nakal keindahan mereka. informasi lebih tetang pakaian muslim: butik baju muslim

Temukan semuanya tentang Pasang Iklan, bisnis, Iklan Baris, iklan gratis

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar