Rabu, 18 Mei 2011

Tau Tentang Kebenaran Tentang Kinerja Iklan

Bicara banyak yang telah dibuat tentang kinerja iklan. Ketika Internet baru saja mulai melepas sebelum menjadi utilitas modern-hari lebih dari satu dekade yang lalu, iklan tradisional adalah raja dan telah menikmati dukungan luas dan kepercayaan dari perusahaan besar. Bahkan usaha kecil memiliki manfaat sangat dari keberhasilan yang periklanan tradisional telah dibawa ke bottom line perusahaan mereka.

Namun dengan munculnya media baru, dan dengan ledakan popularitas berbagai jaringan sosial ', pengiklan sekarang melihat cara baru untuk mendapatkan merek mereka, produk dan jasa ke wajah target pemirsa mereka melalui berbagai layanan di mana-mana berbasis kinerja jaringan iklan tawarkan.

Jika Anda adalah penerbit, perlu mempertimbangkan pertanyaan apakah berlangganan ke layanan jaringan iklan kinerja memberikan nilai terhadap dolar pemasaran Anda.

Bagaimana cara kerjanya?

Hal ini telah dicoba dan diuji, dan konversi bagi banyak perusahaan di luar harapan. Namun, konversi hanya bagian dari cerita iklan berbasis kinerja '. Model iklan juga terbukti sangat menghemat biaya, karena pengiklan hanya perlu dikenakan biaya untuk setiap tindakan yang diambil oleh pelanggan. Misalnya, jika model iklan berbasis kinerja yang penayang memilih adalah biaya per-Klik (BPK) model harga, dia hanya akan dikenakan oleh jaringan periklanan kinerja berdasarkan jumlah klik iklannya diterima.

Berdasarkan model ini, meskipun iklan mendapatkan 1.000 tayangan, atau tampilan, tapi hanya mendapat 200 klik, penerbit hanya akan dikenakan pada 200 klik yang iklan-nya punya.

Selain dari biaya per-klik, ada lain kinerja model penentuan harga iklan yang penayang dapat memilih dari berdasarkan anggaran dan tujuan pemasarannya.

BPT, atau biaya per-Mille biaya penerbit berdasarkan impresi, atau jumlah pengunjung web kali melihat iklan. Kelemahan yang jelas untuk model ini adalah bahwa hanya tindakan yang dapat diambil dari pengunjung yang melihat mereka sehingga penerbit atau pengiklan akan dibebankan bahkan jika pengunjung tidak mengklik iklan.

CPA, atau biaya per-Aksi, sangat khusus merujuk ke model iklan kinerja yang biaya pengiklan setiap kali pelanggan menyelesaikan transaksi menggunakan kartu kredit. Hal ini juga dikenal sebagai CPO atau biaya per-Order.

Berbasis kinerja atau iklan tradisional?

Apakah model iklan berbasis kinerja dengan jalan pemasaran yang tepat untuk bisnis Anda? Itu semua bermuara pada anggaran perusahaan Anda dan toleransi risiko. Usaha kecil mungkin tidak memiliki sejumlah besar anggaran yang dibutuhkan untuk iklan tradisional skala penuh bahwa banyak perusahaan mega berlangganan. iklan tradisional agak senapan cara penyiaran sebuah merek, tetapi mungkin, dalam beberapa kasus, mengembalikan hasil menyedihkan.

Dalam iklan berbasis kinerja, kinerja jaringan iklan mengasumsikan risiko. Itulah sebabnya mereka memastikan bahwa iklan yang mereka datang dengan sangat bertarget dan menghasilkan tingkat konversi yang luar biasa.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar